ELISTIA, KONTRIBUSI CSR DAN PENCAPAIAN SDGS

banner 160x600
banner 468x60

 

 

Indonesia, salah satu negara dengan ekonomi yang paling berkembang di dunia, telah membahas Corporate Social Responsibility (CSR) dalam strategi nasionalnya. Negara ini memperkenalkan seperangkat peraturan pada tahun 2000-an untuk merangkul industri untuk berpartisipasi dalam CSR untuk membantu pembangunan sosial dan lingkungan di wilayahnya. Industri yang berdampak besar terhadap sumber daya alam diamanatkan untuk melaksanakan tanggung jawab sosial dan lingkungan yang anggarannya masuk dalam rencana operasional tahunan (Peraturan Pemerintah Nomor 47 Tahun 2012 Tentang Tanggung Jawab Sosial Dan Lingkungan Perseroan Terbatas, 2012; Tahun 2007 Tentang Perseroan Terbatas.)

 

CSR dikembangkan sejak tahun 1950-an sebagai upaya untuk memanfaatkan dampak positif industrialisasi terhadap masyarakat (Carroll, 2016). Awalnya, CSR dilakukan melalui beberapa tindakan filantropi perusahaan hingga awal tahun 2000-an (Van Marrewijk, 2003). Kemudian CSR dikembangkan untuk mendukung pembangunan berkelanjutan karena banyak orang percaya jika bisnis dapat tumbuh dan menyebarkan sosial dan sosial yang positif dampak lingkungan pada saat yang sama (Moon, 2007; Schönherr et al., 2017). Salah satu definisi CSR yang paling dikenal adalah tanggung jawab industri atas dampaknya terhadap lingkungan dan masyarakat, yang berkontribusi pada pembangunan berkelanjutan (ISO 26000, 2010), kontribusi nyata CSR terhadap pembangunan berkelanjutan masih belum banyak diketahui (Schönherr et al., 2017).

 

CSR dan pembangunan berkelanjutan dapat dibangun dan dikembangkan dari latar belakang dan perspektif yang berbeda; Namun, keduanya sekarang saling berhubungan dan membutuhkan satu sama lain untuk sukses (Loew et al., 2004). Setelah Perserikatan Bangsa-Bangsa mengumumkan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (TPB)/Sustainable Development Goals (SDGs), agenda global untuk mendorong pembangunan berkelanjutan di dunia, Schönherr et al. (2017) mengusulkan SDGs sebagai alat ukur untuk kontribusi CSR. Lebih lanjut, Behringer & Szegedi (2016)  menyimpulkan SDGs sulit dicapai tanpa CSR. Oleh karena itu, CSR dapat diklasifikasikan ke dalam tiga dimensi pembangunan berkelanjutan: CSR ekonomi, CSR sosial, dan CSR lingkungan (Behringer & Szegedi, 2016; Currás‐Pérez et al., 2018). CSR juga dapat dievaluasi berdasarkan aspek kelembagaan yang penting untuk mencapai keberlanjutan (Jesinghaus, 2007).

 

Meski regulasi tidak jauh dari kritik dan kontroversi, banyak industri yang menyatakan dukungannya dalam beberapa tahun terakhir dengan mempublikasikan inisiatif CSR di laporan atau website mereka, termasuk untuk industri consumer goods. Industri barang konsumsi adalah perusahaan yang memproduksi dan / atau menjual produk konsumsi sehari-hari seperti makanan, minuman, sabun, produk pembersih pribadi & rumah (Liczmańska-Kopcewicz et al., 2019), yang menyumbang 3,15% dari pendapatan negara di Indonesia (BPS RI, 2017). Menurut Prayogo (2010), industri barang konsumsi memiliki potensi konflik dengan masyarakat dan pelanggan lokal, yang dapat dikurangi melalui pelaksanaan CSR.

 

Dalam penelitian yang telah dilakukan oleh Elistia (2016) strategi pemasaran untuk memperkuat manajemen merek sangat penting dalam bisnis. Menggunakan prinsip etika bisnis yang berfokus pemasaran etis akan membantu strong brand di benak konsumen. kegiatan pemasaran etis ditampilkan di CSR mempengaruhi penguatan merek. Dalam beberapa tahun terakhir dunia sekitarnya telah memiliki peningkatan minat, fokus dan permintaan tanggung jawab dan keberlanjutan. Oleh karena itu, formulasi korporasi identitas yang ideal harus mencerminkan bagaimana perusahaan ingin berurusan dengan aspek-aspek sosial dan lingkungan dari bisnisnya. Langkah pertama ini adalah yang paling sulit karena manajemen perusahaan memiliki beradaptasi definisi identitas yang diinginkan dengan identitas yang ideal, sedangkan manajemen cenderung untuk berjuang untuk konsepsi mereka dari identitas yang diinginkan. Misalnya, identitas yang diinginkan mungkin bahwa manajemen ingin mengembangkan bisnis yang berkelanjutan sangat baik, sedangkan konsumen tidak menghargai upaya yang dilakukan dalam hal ini. Refleksi tentang identitas yang ideal sehubungan dengan CSR harus mengarah pilihan untuk satu atau lebih strategi CSR berikut: manajemen reputasi, membangun merek perusahaan berbudi luhur, dan diferensiasi produk etis. Sebagai hasilnya, merek akan memenangkan pikiran konsumen menurut riset pemasaran dari perusahaan riset pasar yang terkenal di Indonesia.

 

Dalam artikel An Ethical Marketing Perspective: Corporate Social Responsibilities for Strengthening Corporate Brand Management (Study Case in Fast Moving Consumer Goods In Indonesia) ini kerangka etika untuk pemasaran CSR dikembangkan yang menggabungkan pendekatan konsekuensialis dengan perspektif etika kebajikan. ”Pemasaran Etis, Strategi CSR, dan Penguatan Merek, tiga strategi berikut dibahas di kaitannya dengan pemasaran CSR: (1) penggunaan principal ethical marketing (2) strategi reputasi CSR; (2) memperkuat manajemen merek. Beberapa strategi lain yang paling penting bagi perusahaan adalah penggunaan instrumen komunikasi pemasaran seperti pemasaran, periklanan, dan hubungan masyarakat yang berkaitan dengan tujuan hanya disarankan bagi perusahaan yang memenuhi syarat sebagai perusahaan yang berbudi luhur dengan reputasi yang baik sehubungan dengan CSR. Asumsi normatif yang mendukung rekomendasi ini berasal dari kerangka etika yang disajikan di bagian “Kerangka etika pemasaran CSR”. Model Perspektif Etis Kerangka CSR Pemasaran melalui konseptual model yang dikemukaan oleh Elistia sebagai berikut:

 

Hasil riset dari Muchtazar et al., (2021) mengemukakan Corporate Social Responsibility (CSR) dari industri barang konsumsi publik di Indonesia telah memperhatikan dimensi pembangunan berkelanjutan, yang terdiri dari ekonomi, sosial, lingkungan, dan kelembagaan, serta mendukung keberhasilan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs). Namun, kedalaman kontribusi CSR tidak seimbang antara masing-masing dimensi dan tujuan, yang perlu disikapi oleh para pembuat kebijakan dengan membangun kerangka regulasi yang lebih baik, seperti dengan mendefinisikan ruang lingkup dan target CSR dari industri barang konsumsi. untuk memberikan kontribusinya lebih baik dan lebih berdampak di masa depan.

 

Oleh:

Elistia, SE, MM

Dosen Universitas Esa Unggul

Mahasiswi UNJ, Program Doktoral Ilmu Manajemen

 

 

Referensi

 

Badan Pusat Statistik Republik Indonesia. (2017). Pendapatan Nasional Indonesia 2012 – 2016.

Behringer, K., & Szegedi, K. (2016). The role of CSR in achieving sustainable development-theoretical approach. European Scientific Journal12(22).

Carroll, A. B. (2016). Carroll’s pyramid of CSR: taking another look. International Journal of Corporate Social Responsibility1(1), 1–8.

Currás‐Pérez, R., Dolz‐Dolz, C., Miquel‐Romero, M. J., & Sánchez‐García, I. (2018). How social, environmental, and economic CSR affects consumer‐perceived value: Does perceived consumer effectiveness make a difference? Corporate Social Responsibility and Environmental Management25(5), 733–747.

Elistia, E. (2016). An Ethical Marketing Perspective: Corporate Social Responsibilites for Strengthening Corporate Brand Management (Study Case in Fast Moving Consumer Goods in Indonesia). Jurnal Ekonomi Universitas Esa Unggul7(2).

Peraturan Pemerintah Nomor 47 Tahun 2012 tentang Tanggung Jawab Sosial Dan Lingkungan Perseroan Terbatas, Jakarta: Sekretariat Negara (2012).

International Organization of Standardization. (2010).

ISO 26000 : guidance on social responsibility.

https://www.iso.org/

standard/42546.html

Jesinghaus, J. (2007). Indicators: Boring statistics or the key to sustainable development. Sustainability Indicators: A Scientific Assessment67, 83.

Liczmańska-Kopcewicz, K., Mizera, K., & Pypłacz, P. (2019). Corporate social responsibility and sustainable development for creating value for FMCG sector enterprises. Sustainability11(20), 5808.

Loew, T., Ankele, K., Braun, S., & Clausen, J. (2004). Significance of the CSR debate for sustainability and the requirements for companies. Institut for Ecological Economy Research GmbH (IÖW).

Moon, J. (2007). The contribution of corporate social responsibility to sustainable development. Sustainable Development15(5), 296–306.

Muchtazar, Zagloel, T. Y., & Hasibuan, H. S. (2021). How corporate social responsibility from consumer goods industries in Indonesia contributes to sustainable development. IOP Conference Series: Earth and Environmental Science716(1), 012095. https://doi.org/10.1088/1755-1315/716/1/012095

Tahun 2007 tentang perseroan terbatas. 2007, Pemerintah Republik Indonesia (40 C.E.).

Prayogo, D. (2010). Anatomi konflik antara korporasi dan komunitas lokal pada industri geotermal di Jawa Barat. Jurnal Makara, Sosial Humaniora14(1), 25–34.

Schönherr, N., Findler, F., & Martinuzzi, A. (2017). Exploring the interface of CSR and the sustainable development goals. Transnational Corporations24(3), 33–47.

Van Marrewijk, M. (2003). Concepts and definitions of CSR and corporate sustainability: Between agency and communion. Journal of Business Ethics44(2), 95–105.

Email Autoresponder indonesia
author
No Response

Leave a reply "ELISTIA, KONTRIBUSI CSR DAN PENCAPAIAN SDGS"