Begini Tanggapan Pendiri EWRC Indonesia Terkait Penyaluran Kredit selama Tahun 2021 Sebesar Rp. 5.755 Triliun

banner 160x600
banner 468x60

 

Jakarta- Bank Indonesia (BI) mencatat, kredit yang disalurkan oleh perbankan pada Desember 2021 terus menunjukan tren positif. Penyaluran kredit pada Desember 2021 tercatat sebesar Rp5.755,7 triliun, tumbuh 4,9% (yoy), dibandingkan bulan sebelumnya (4,4%, yoy). Terdapat akselerasi penyaluran kredit kepada korporasi sebesar 1,2% (yoy) pada Desember 2021, meningkat dari 0,9% (yoy) pada bulan sebelumnya. Di sisi lain, kredit kepada perorangan tercatat tumbuh stabil 8,4% (yoy) pada Desember 2021.

 

Direktur Eksekutif, Kepala Departemen Komunikasi Bank Indonesia, Erwin Haryono mengatakan, berdasarkan jenis penggunaan, peningkatan penyaluran kredit pada Desember 2021 terutama terjadi pada Kredit Modal Kerja (KMK) dan Kredit Konsumsi (KK), sementara Kredit Investasi (KI) tercatat tumbuh melambat. KMK kembali tumbuh terakselerasi, dari 5,0% (yoy) pada November 2021 menjadi 6,1% (yoy) pada Desember 2021, terutama di sektor Industri Pengolahan, serta sektor Keuangan, Real Estate, dan Jasa Perusahaan. 

 

“KMK sektor Industri Pengolahan pada Desember 2021 tercatat tumbuh 6,8% (yoy), meningkat dibandingkan bulan sebelumnya (5,1%, yoy). Peningkatan terutama terjadi pada KMK Industri Logam Dasar Besi dan Baja di Jawa Barat dan Banten,” ujar Erwin seperti dikutip dalam laporan Uang Beredar BI, Senin, 24 Januari 2022.

 

Sementara itu, jelas dia, KMK sektor Keuangan, Real Estat, dan Jasa Perusahaan juga tumbuh meningkat, dari 0,8% (yoy) menjadi 2,4% (yoy) pada Desember 2021, bersumber dari peningkatan realisasi kredit KMK Perantara Keuangan Lainnya (Non Bank) Leasing di DKI Jakarta dan Banten. Sedangkan pertumbuhan Kredit Konsumsi (KK) terus menunjukan akselerasi, dari 4,1% (yoy) pada November 2021 menjadi 4,6% (yoy), disebabkan oleh akselerasi penyaluran kredit Pemilikan Rumah (KPR) dan kredit Multiguna.

 

Di sisi lain, lanjut dia, Kredit Investasi (KI) pada Desember 2021 mengalami pertumbuhan yang melambat, dari 3,5% (yoy) pada bulan sebelumnya menjadi 3,2% (yoy). Perlambatan penyaluran KI terutama terjadi pada sektor Pertanian, Peternakan, Kehutanan, dan Perikanan serta sektor Industri Pengolahan. KI sektor Pertanian, Peternakan, Kehutanan, dan Perikanan tumbuh sebesar 3,2% (yoy), melambat dibandingkan bulan sebelumnya yang tumbuh 3,5% (yoy), terutama kredit yang disalurkan untuk sub sektor Perkebunan Kelapa Sawit.

 

“Sementara KI pada sektor Industri Pengolahan pada Desember 2021 tumbuh 0,5% (yoy), lebih rendah dibandingkan bulan sebelumnya (6,5%, yoy) seiring perlambatan kredit pada subsektor Industri Pupuk,” ucapnya.

 

Selanjutnya, pada penyaluran kredit sektor Properti di Desember 2021 tumbuh 4,8% (yoy), lebih tinggi dibanding November 2021 (4,5%, yoy) terutama pada KPR/KPA dan kredit Konstruksi. Kredit KPR/KPA tumbuh meningkat, dari 9,3% (yoy) menjadi 9,7% (yoy) pada bulan laporan, terutama disebabkan oleh peningkatan KPR Tipe Diatas 70 di DKI Jakarta dan Jawa Barat. Kredit Konstruksi tercatat mengalami perbaikan, dari 0,6% (yoy) menjadi 0,8% (yoy) pada Desember 2021, terutama pada Konstruksi sub sektor Bangunan Jalan Tol di Jawa Tengah dan Jawa Barat.

 

“Kredit Real Estate masih mengalami pertumbuhan negatif (-1,7%, yoy), relatif sama dengan pertumbuhan negatif di bulan sebelumnya. Perbaikan penyaluran kredit Real Estate Perumahan Menengah, Besar Atau Mewah (Tipe Diatas 70) belum dapat mengimbangi perlambatan kredit Real Estate Perumahan Flat/Apartemen,” papar dia.

 

Penyaluran kredit kepada UMKM pada Desember 2021 tumbuh sebesar 12,3% (yoy), meningkat daribulan sebelumnya (3,1%, yoy), terutama pada kredit skala mikro dan kecil. Kredit UMKM skala mikro tumbuh 61,9% (yoy) pada Desember 2021, berbalik arah dibandingkan pertumbuhan bulan sebelumnya yang mengalami kontraksi sebesar -10,7% (yoy). Sementara itu, Kredit UMKM skala kecil tercatat tumbuh 28,5% (yoy), meningkat dibandingkan 20,7% (yoy) pada bulan November 2021. Di sisi lain, kredit usaha menengah mengalami kontraksi yang lebih dalam, dari -3,0% (yoy) pada bulan sebelumnya menjadi -24,4% (yoy).

 

“Berdasarkan jenis penggunaan, peningkatan kredit UMKM disebabkan oleh akselerasi Kredit Modal Kerja dan peningkatan Kredit Investasi,” tutur Erwin.

 

Menurut Erwin, pertumbuhan kredit hingga akhir tahun 2021, memengaruhi pertuambungan uang beredar dalam arti luas (M2). Posisi M2 pada Desember 2021 tercatat sebesar Rp7.867,1 triliun atau tumbuh 13,9% (yoy), lebih tinggi dibandingkan dengan pertumbuhan pada bulan sebelumnya sebesar 11,0% (yoy). Peningkatan tersebut didorong oleh akselerasi uang beredar dalam arti sempit (M1) sebesar 17,9% (yoy) dan uang kuasi sebesar 9,3% (yoy).

 

“Pertumbuhan M2 pada Desember 2021 dipengaruhi oleh ekspansi keuangan pemerintah dan penyaluran kredit. Ekspansi keuangan pemerintah tercermin dari tagihan bersih kepada Pemerintah Pusat (Pempus) yang tumbuh sebesar 37,7% (yoy), meningkat dibandingkan pertumbuhan bulan November 2021 sebesar 30,4%,” tutup Erwin.

 

Terpisah, Pendiri EWRC Indonsia Eko Wiratno menyambut baik membaiknya ekonomi tanah air selama kurun waktu 2021 terbukti ada kenaikan 4,9% penyaluran kredit yang membuktikan kepercayan kepada nasabah meski masih pandemi semakin meningkat.

 

Disinggung ekonomi di Tahun 2022 Eko Wiratno menjelaskan, “Tahun 2022 dalam pandangan banyak pengamat merupakan titik balik laju pertumbuhan ekonomi dan ini akan disambut baik oleh industri,” ujar Eko Wiratno dalam rilis yang diterima Jaringan Arwira Media Group Selasa(25/01/2022).

 

Eko Wiratno menambahkan, jika semua sektor riil di berbagai industri mulai mengalami pemulihan, laju permintaan kredit perbankan secara otomatis akan terkerek naik, ini Pendorongnya Optimisme pulihnya dunia usaha juga tercermin dari Purchasing Managers’ Index (PMI) manufaktur Indonesia pada Desember 2021 yang berada di level ekspansif, yakni 53,5.

 

IHS Markit mencatat bahwa kepercayaan bisnis pada tahun ini akan lebih membaik. Sejalan dengan hal itu, Eko Wiratno menyatakan laju kredit korporasi dari perbankan akan bergerak pelan, meski ekonomi dan sektor industri memperlihatkan kondisi yang cukup baik.

 

“Mungkin baru akan melesat tinggi dalam 1 hingga 2 tahun ke depan karena sektor industri yang dilayani, selain korporat khusus, juga memang lebih kepada permintaan yang khusus,” Pungkasnya.
(https://infobanknews.com/ bbs/***)

Email Autoresponder indonesia
author
No Response

Leave a reply "Begini Tanggapan Pendiri EWRC Indonesia Terkait Penyaluran Kredit selama Tahun 2021 Sebesar Rp. 5.755 Triliun"